Dear..

Bukan kamu aja yg tersiksa sama keadaan kayak gini. Aku juga. Aku kangen sama kamu. Aku pengen balik lagi ke rp. Aku juga pengen balik lagi sama kamu. Tapi.. aku juga gamau sakit hati lagi gara2 perasaan aku sendiri. Kamu ga perlu nanya, kamu harus apa atau kamu harus gimana. Ini semua salah perasaan aku. Yah.. inti dari semua ini adalah perasaan. Perasaan yg bertentangan sama keadaan /alah :’)

Dear..

Hi SJAiden_Lee. I read your tweets and your mention tonight. Ah no, i read your tweet everynight. Dari aku leave sampe sekarang pun aku masih suka baca tweet kamu. Jujur, aku sebenernya ga sanggup ninggalin kamu kayak gini. Tp disatu sisi, aku ga mau makin sayang sama kamu. Karena kalo aku makin sayang sama kamu, perasaan aku bakal makin sakit juga. Makanya aku leave. Aku cuma pengen ngobatin perasaan aku biar ga terlalu sayang sama kamu lagi. Aku cuma pengen kalo suatu saat aku balik, aku udh ga pake perasaan apapun lagi. Bener kata kamu, main pake perasaan tuh malah jadi sakit sendiri.

Kamu kira, kamu aja yg ngerasa kehilangan? Aku juga. Kamu kira aku ga peduli sama kamu? Aku peduli. Kalo engga, buat apa aku masih ngestalk kamu sampe sekarang?

Kalo km baca ini, pasti km mikir kalo aku mainin perasaan km /? Ahahaha aku juga ga paham sama diri aku sendiri. Aku sayang kamu, tp aku juga ga mau sayang sama kamu terlalu dalam (lagi). Gimana ya? Entahlah.

Please, bantu aku biar ga terlalu sayang sama kamu SJAiden_Lee. Bantu aku biar aku bisa pake logika dibanding pake perasaan.